SIC (SIMPLIFIED INSTRUCTIONAL COMPUTER)


 SIC (SIMPLIFIED INSTRUCTIONAL COMPUTER)
Komputer yang didasarkan pada SIC ini merupakan komputer yang termasuk dalam perancangan arsitektur yang sangat sederhana dan komputer ini dipersembahkan oleh BECK (2016).

Struktur Mesin SIC terdiri dari :
1.  CPU
2.  Unit memori
3.  Minimal satu unit prinati I/O


Untuk CPU yang digunakan terdiri dari 13 register khusus, seperti yang ada pada table di bawah ini.


Format instruksi pada mesin SIC :







Keterangan :

OP = OPCODE 8 bit yang menerangkan operasi-mikro yang akan dijalankan
IX = flag indeks yang menunujukkan mode pengalamatan yang harus digunakan
AD = alamat untuk memori operand 15 bit
•  Pengalamatan langsung (direct addressing) yaitu operand disimpan di dalam M[AD]
•  Pengalamatan berindeks (index addressing) yaitu operand disimpan di dalam M[AD = (X)] dengan bit IX bernilai 1

Penggunaan register-register pada SIC


1.  Register A = register yang digunakan untuk proses perhitungan
2.  Register X = register yang digunakan untuk mode pengalamatan berindex
3.  Register PC = register  yang menyimpan alamat instruksi berikutnya
4.  Register L = register yang menyimpan alamat asal sebelum melakukan subroutines
5.  Register IR = register  yang menyimpan instruksi yang sedang dikerjakan
6.  Register MBR = register yang digunakan untuk proses masukan atau keluaran data dari memori
7.  Register MAR = register yang menyimpan alamat memori untuk proses pembacaan atau penulisan
8.  SW = register yang berisi informasi status relatif  terhadap instruksi sebelumnya
9.  C = register yang membangkitkan signal waktu t0, t1, t2, t3
10.  INT = register yang menentukan apakah signal interrupt telah diterima
11.  F = register yang digunakan dalam proses”siklus fetch’
12.  E = register khusus yang digunakan dalam proses “siklus eksekusi’
13.  S = register yang akan mengaktifkan register C

Kumpulan Instruksi SIC

Ada 21 instruksi SIC yang digunakan, dimana pada instruksi ini m menunjukkan address memori dari operand dan (m) menunjukkan nilai yang disimpan pada address memori tersebut. Opcode instruksinya ditulis dalam notasi heksadesimal.
•  JSUB dan RSUB merupakan dua instruksi yang berhubungan dengan subrutin. JSUB menyimpan PC saat ini ke L dan kemudian melompat ke subrutin dengan menyimpan operand ke PC. RSUB kembali dari subrutin dengan melompat ke lokasi yang dinyatakan oleh L.
•  Instruksi TD digunakan untuk menguji piranti I/O sebelum berusaha untuk membaca dari atau menulis ke piranti tersebut.Hasil pengujian tersebut disimpan di dalam kode kondisi (condition code), field CC, pada SW. Panjang field ini 2 bit dan digunakan untuk mewakili salah satu dari tiga nilai <, =, >
Jika instruksi TD dijalankan, nilai field CC aka di-set menurut kode berikut :

< menunjukkan bahwa piranti telah siap
= menunjukan bahwa piranti sedang sibuk dan tidak dapat digunakan pada saat itu
> menunjukkan bahwa piranti tidak beroperasi
•  Instruksi COMP digunakan juga untuk men-set field CC. Nilai yang disimpan field CC setelah sebuah instruksi COMP setelah sebuah instruksi COMP menggambarkan hubungan antara A dan operand instruksi
•  Instruksi IRT digunakan oleh interrupt handler agar menyebabkan lompatan kembali ke tempat dimana CPU berada sebelum intrupsi terjadi.
Jika interupsi terjadi, CPU akan menyimpan PC saat  ini ke dalam memori pada address 0. Untuk kembali dari sebuah interupsi , isi dari alamat memori ini harus di-load kembali ke dalam PC.
•  Instruksi-instruksi lainnya adalah operasi aritmatika dan logika, transfer dari pengendalian(jump), loading register, storing register atau membaca dan menulis ke piranti I/O.

0 Response to "SIC (SIMPLIFIED INSTRUCTIONAL COMPUTER)"

Post a Comment