Klik Fajar Nugraha Wahyu: naskah drama arti pertemanan

HOME

Video Milik Saya di Youtube

Loading...

Sabtu, 05 November 2011

naskah drama arti pertemanan


Arti Pertemanan


Ada sekelompok geng di sekolah yaitu Genta, Farhan, Amesh. Mereka sangat eksis di sekolah dan juga mereka sangat di kagumi para cewek-cewek  karena mereka bertiga jago bermain gitar. Suatu hari mereka bertiga nongkrong sambil bermain gitar di lorong depan lab computer , lewatlah tiga anak yaitu  Fajar, Bagus, Dippos yang sedang berbincang-bincang hendak kekantin, lalu dengan isengnya kaki Amesh di julurukan dengan maksud menjatuhkan Fajar, Fajar pun terjatuh,setelah itu Fajar dan Dippos pun marah kepada Amesh, tapi Amesh pun tertawa. Dan bagus pun menyuruh Fajar dan Dippos mengabaikan Amesh dan menlanjutkan perjalanan ke Kantin.
Di kelas Farhan pun mempunyai niat mengisengi Dippos. Ternyata Farhan mengambil buku matematika Bagus dan sampah-sampah lalu memasukannya ke dalam tas Dippos. Dengan maksud si Bagus menuduh Dippos yang mengambil buku Matematikanya,dan juga tas Dippos bau karena sampah tadi, sehingga karena itu semua persahabatan mereka pun terpecah. Setelah mereka bertiga sampai ke kelas, bagus melihat buku matematikanya hilang, lalu Dippos sewaktu membuka tasnya dan menemukan buku matematikanya Bagus. Mengetahui hal itu Bagus pun marah kepada Dippos.
Mereka pun tidak saling menegor. Tetapi di hal lain dalam pelajaran budi ekerti Amesh, Genta, Farhan, Fajar, Dippos, dan Bagus di pilih menjadi satu kelompok. Dan sore harinya Amesh dan Fajar pergi ke warnet untuk mencari refensi untuk naskah dramanya. Namun dalam perjalanan hal yang tidak diinginkan pun terjadi, Fajar tertabrak oleh truk barang . Kepala Fajar pun berdarah, darahnya bercucuran, lulu Ameh memanggil orang-orang untuk membantu dia membawa Fajar ke rumah sakit. Rang tua fajar pun datang ke rumah sakit yang sebelumnya telah di telpon oleh Amesh. Orang tua fajar pun menangis  karena mendengar vonis dokter bahawa Fajar koma dan seluruh pembuluh darah di otaknya terputus. Tiga jam kemudian Fajar meninggal dunia karena darahnya tidak dapat mengalir ke otak. Orang tua Fajar sedih , setelah itu Fajar di bawa ke rumahnya setelah di mandikan setelah itu di kebumikan. Amesh sangata sedih dan menyesal serta sadar bahwa kematian dapat dialami oleh siapa aja tidak kenal muda dan tua. Amesh dikelas pun sedih dan tidak mau iseng lagi ke kepada temannya. Dan dia menyuruh teman segengnya minta maaf kepada Dippos dan Bagus, lalu mereka semua berbaikan dan melanjutkan mengerjakan tugas budi pekertinya.



PEMERAN:
Amesh                         : Pryahitha Bagus Prameshwara
Bagus                          : Bagus Soekarno
Dippos , Dokter          : Dippos Pasadena
Fajar                            : Fajar Nugraha
Farhan                         : Farhan Riyanda
Genta                          : Genta Auni
Pak Giri                       : Magma Sanggiri



Arti Pertemanan

Adegan I
Ada sekelompok geng yang sedang bermain gitar di lorong depan lab. Komputer, lau lewatlah 3 orang yang sedang berbincang-bincang hendak ke kantin.

Amesh             : Mainin lagu apa nih?
Genta              : cannon rock aja..
Amesh             : oke..
(Fajar,Dippos,Bagus lewat)
Fajar               : eh gus, lu tadi di tanyain apa sama bu Tri?
Bagus             : oh itu tugas yang kemarin.
Fajar                : Oh, lu udah gus?
Bagus             : udah
Dippos             : tuh ada gengnya Amesh, puter balik yuk entar di isengin lagi.
Bagus              : ga usah lah.. cape muter jalan.
Fajar                : bener tuh..
Genta             : mesh, tuh ada Fajar, Bagus, Dippos,, isengin yuk..
Amesh             : oke deh..

Dengan sengaja Amesh menjulurkan kakinya dan Faja pun terjatuh.

Amesh             : hahahah syukurin lo jatoh..hahahah
Fajar                : apa sih, liat aja lo..
Dippos             : tau sih tuh Amesh iseng bgt.
Amesh             : hahahahah
Bagus              : udah-udah. Ntar juga ada balesannya.. ayo kekantin..

Di dalam kantin hati Fajar pun masih marah ingin membalas perbuatan Amesh.

Fajar                : eh.. gw masih kesel nih sama Amesh, kaya ga ada kerjaan aja tuh orang.
Bagus              : udah sabar. Jangan di ambil hati orang kaya gitu.
Dippos             : iya tuh bener juga tuh kata si Bagus.
Fajar                : iya deh,gue lupain aja masalah tadi.

(Dikelas ternyata Farhan teman segeng Amesh berniat mengisengi Dippos)

Farhan             : wah kelas sepi nih, isengin Dippos ah..

( Farhan mengambil buku matematika Bagus dan sampah )

Farhan             : udah nih masukin aja ke tasnya Dippos ah.

Adegan II

Setelah Fajar , Dippos,dan Bagus membeli jajanan di kantin, kemudian mereka bertiga kembali ke kelas. Kemudian Bagus melihat buku matematika di mejanya tidak ada dan Dippos membuka tas bermaksud menaruh uang,tetapi betapa kagetnya Dippos melihat tasnya penuh dgn sampah dan ada buku Dippos di situ.

Bagus              : eh udah yuk, ke kelas kita makan di kelas aja.
Fajar, Dippos   : oke deh.
(Sesampainya di kelas)
Bagus              : waduhh.. mana nih buku matematikaku?
Fajar                : kamu taroh mana gus?
Bagus             : di meja..
Dippos             : apa? Banyak sekali sampah di tas ku.. siapa yang iseng memasukkan ini semua? Bagus ini buku MTK kamu?
Bagus              : Dippos? Kamu yang mengambilnya?
Dippos             : bukan saya gus, sumpah demi tuhan dah..
Bagus             : udah jangan bawa-bawa nama tuhan dah, udah ngaku aja.
Dippos             : benar bukan saya gus..
Bagus              : udah saya ga mau tau.. buku ini ada di tas kamu..

Fajar dan Bagus memakan jajanan yang tadi dibeli tanpa ada Dippos disana.

Fajar                : bagus lu ga salah marahin Dippos? Kan dia udah bawa-bawa nama tuhan ?
Bagus              : ah, ga peduli.. mendingan kita makan ga usah ngomongin dia.
Fajar                : iya deh.

Mereka Dippos dan Bagus marahan dan tidak saling menegor. Farhan pun senang dan merasa berhasil dengan keisengannya. Tetapi disisi lain dalam pelajaran budi pekerti mereka Dippos, Fajar, Bagus, Genta, Amesh dan Farhan dipilih untuk menjadi satu kelompok.

Farhan             : hahahahah misi saya berhasil mereka semua bertengkar.
Genta              : emang lu ngisengin apa ke Dippos?
Farhan             : gue masukin sampah dan bukunya Bagus ke tasnya Dippos.
Genta              : hahahaha Bagus banget ide lu. Trus gimana tuh Dippos?
Farhan             : ohh Dippos di musuhin sama Bagus.
Genta              : hahaha syukurin lo.

( Pak Asep datang )

Pak Asep         : iya anak-anak, bapak akan mengadakan sosial drama minggu depan,kalian bentuk  kelompok lima, satu kelompok tujuh orang, bapak pilih ya?
Murid – murid : iya pak..
Pak Asep         :  Dippos, Fajar, Bagus, Genta, Amesh dan Farhan kelompok satu.. dan ini seterusnya.
Fajar                :  aduh sekelompok sama Amesh.
Bagus              :  udah ga papa, kita terima aja apa adanya.
Fajar                : iya deh..

Sore harinya sepulang sekolah, Fajar dan Amesh berniat mengerjakan tugas yang tadi diberikan oleh Pak Asep di Warnet The Patch.

Fajar                : eh mesh, kpn mau ngerjain budi pekerti?
Amesh             : sekarang aja yuk? Mau ga?
Fajar                : Dimana?
Amesh             : Di warnet The patch aja.
Fajar                : oke deh.. ayo kesana.
Amesh             : ayo cepetan,entar keburu penuh.
( pergi ke warnet )
Amesh             : mau berapa jam?
Fajar                : tiga jam aja.
Amesh             : oke..

Adegan III

Mobil truk barang melaju dengan cepat menabrak Fajar. Amesh pun kaget, dan bingung pa yang harus dia lakukan dengan kepala Fajar yang bercucuran darah. Lalu Amesh memanggil orang - orang untuk membantunya membawa Fajar ke rumah sakit. Dan juga Amesh menelepon Genta memberitahukan bahwa Fajar tertabrak truk.

Fajar                : Amesh.  . . .  tidak!!!!!
(duarrrrrr)
Amesh             : Fajar???

Mobil yang menabrak Fajar langsung kabur dan Amesh pun tidak sempat melihat nomor polisi truk itu karena dia bingung.

Amesh             : aduhh.. apa yang harus saya lakukan ini?
Amesh             : pak tolongin saya bawa temen saya ke rumah sakit.
( Genta Datang )
Genta             : ada apa mesh?
Amesh             : Fajar tertabrak truk, Gen.
Genta              : apa? Trus sekarang Fajar dimana Mesh?
Amesh             : sekarang ada di Rumah Sakit Gaplek
Genta              : ayo kita susul Fajar kesana!!
Amesh             : Tunggu gw telpon Orang tuanya Fajar dulu.
Genta              : oke deh ge tunggu.

Lalu Amesh menelepon orang tuanya Fajar.

Amesh             : Halo, Assalamu`alaikum..
Pak Giri           : Wa`alaikumsalam.. ini siapa ya?
Amesh             : ini pak saya temannya Fajar,saya mau memberitahu bahwa Fajar tadi tertabrak truk barang saat akan ke Warnet.
Pak Giri           : apa? Kamu serius?
Amesh             : iya pak. Tadi niatnya kami mau ngerjain PR budi pekerti
Pak Giri           : oh, sekarang Fajar dimana?
Amesh             : sekarang Fajar ada di rumah sakit Gaplek om..
Pak Giri           : oke tunggu om, om akan datang.

Sebelum bapaknya Fajar datang, Amesh dan Genta cepat pergi ke rumah sakit.
Setelah sampai ke rumah sakit Amesh langsung ke ruang UGD.

Amesh : ayo Gen, cepetan ke rumah sakit sebelum bapaknya Fajar datang.
Genta  : ayo cepetan.

( sesampainya di rumah sakit)

Amesh             : ayo gen cepetan ke ruang UGD.
Genta              : tunggu dong.
Amesh             : gen, liat kepalanya Fajar di balut perban tebanal banget.
Genta              : oh iya tuh..

( lalu bapaknya Fajar datang )

Pak Giri           : dek, kamu temannya Fajar?
Amesh             : iya, om
Pak Giri           : oh tadi kamu yang telfon om ya?
Amesh             : iya om..
Pak Giri           : sekarang bagaimana keadaan Fajar?
Amesh             : itu om masih ada di ruang UGD, kepalanya bercucuran darah.

( lalu seorang dokter keluar dari ruang UGD )

Pak Giri           : bagaimana dok, anak saya?
Dokter             : oh ini bapaknya Fajar?
Pak Giri           : iya dok.
Dokter             : oh Fajar koma pak karena semua pembuluh darah di otaknya terputus. Yang mengakibatkan pendarahan hebat.
Pak Giri           : apa dok? Koma?
Dokter             : iya pak, yang sabar ya pak.
Pak Giri           : boleh saya liat anak saya?
Dokter             : boleh, silakan pak.

Orang tua Fajar terlihat sedih dan nangis. Kelihatannya terpukul sekali.

Pak Giri           :  anak ku, kenapa nasibmu jelek seperti ini. Papa sedih sekali.
Mama masih di Cilacap kalau bapak kabarin ini pasti mama shock berat.

Tiba – tiba tubuh Fajar mengejang dan seketika itu juga Fajar kehilangan nafasnya dan Fajar meninggal dunia.

Pak Giri           : Fajar? Astagfirullahal`adzim.. DOKTER!!!!!
Dokter             : iya pak.
Pak Giri           : anak saya.
Dokter             : Anak bapak meninggal dunia,
Pak Giri           : benar dok?
Dokter             : iya pak..
Pak Giri           : FAJAR!!!!!
Dokter             : yang sabar ya pak, ini semua sudah takdir Tuhan Tang Maha Esa.

Jasad Fajar di bawa pulang ke kediamannya kemudian dimandikan  dan di kebumikan. Kedua  Orang tua Fajar sedih sekali, termasuk Amesh dan Genta yang suka menjaili Fajar.


Amesh             : Gen, bener gua nyesel banget suka jailin Fajar, lu inget ga duulu gua pernah nyelengkat dia?
Genta              : inget, bener tuh..
Amesh             : gua dapet pelajaran baru, bahwa kematian dapat menimpa siapa saja tidak kenal yang muda dan tua ya?
Genta              : iya bener banget tuh. Makannya besok kita harus minta maaf ke Dippos dan Bagus sebelum kita menemui ajal kita,oke?
Amesh             : iya, ayo kita ke rumah Fajar dulu melayat.
Genta              : ayo..

Adegan IV

Setelah dari Rumah Fajar, mereka berdua pulang dan tidur. Keesokan harinya di sekolah Amesh dan Genta memberi tahu kepada teman-temannya bahwa Fajar meninggal dunia. Dan memerintah teman-teman segengnya minta maaf  kepada Dippos dan Bagus.

Amesh             : Assalamu`alaikum wr.wb teman-teman,teman kita Fajar telah meninggal dunia akibat tertabrak truk kemarin sore. Marilah kita membaca Al-Fatihah semoga Fajar di terimah di sisi Allah SWT. Amin..

Pada waktu istirahat, mereka Amesh, Genta dan Farhan berkumpul dan ingin menemui Dippos dan Bagus untuk meminta maaf. Dan akhirnya semuanya berbaikan dan berteman baik tanpa ada rasa dendam.

Amesh             : teman – teman ayo kita minta maaf  ke Dippos dan Bagus. Semoga mereka bisa memaafkan kita.
Genta              : iya ayo. Tuh mereka.

( Menghampiri Dippos dan Bagus )

Amesh             : Dippos, Bagus kita mau maaf ke  kamu berdua atas perbuatan kita selama ini. Semoga atas meninggalnya Faja dapat menjadi pelajaran bagi kita semua ya, bahwa kematian dapat menimpa siapa saja.
Dippos,Bagus  : iya kita maafkan kok, ayo daripada kita bertengkar terus dan tidak ada gunanya.
Genta              : Terima kasih ya...

Akhirnya mereka semua baikan dan melanjutkan mengerjakan tugas Seni Budayanya.


SELESAI

TUGAS BUDI PEKERTI



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar