naskah drama 2


Maling
Karya: Auf Sahid

(Setting tempat halaman rumah di sebuah kampung. Waktu malam hari. Dari luar terdengar suara gaduh derap langkah orang berlari sambil berteriak maling diiringi musik pembuka. Lampu fade in. Seorang Maling masuk, panik. Kemudian ia menyembunyikan bungkusan curiannya di semak-semak. Kemudian ia berlari sembunyi. Lalu warga masuk panggung berlari dari salah satu sisi dan langsung keluar di sisi yang lain. Kemudian mereka kembali sambil mencari-cari.)

Lurah              : Cari sampai dapat! Tadi larinya ke arah sini.
Seseorang        : Tapi kok hilang, Pak.
Lurah              : Ya kalau begitu pasti ada di sekitar sini. Nggak mungkin jauh. Begini saja, kita berpencar saja.
Seseorang        : Aduh, Pak, capek.
Lurah              : Sampeyan ini bagaimana? Baru begini saja capek. Ayo cepat! Sampeyan dan mbak Seseorang ke sana. Mas Seseorang cari yang sebelah sana.
Seseorang        : Lha Bapak?
Lurah              : Saya jaga di sini.
Warga             : Woo...
Seseorang        : Sampeyan kok enak?
Lurah              : Lho, ini juga bagian dari tugas. Ayo cepat. Nanti malingnya keburu jauh. Berangkat!
(warga berpencar, musik mulai fade out)
Lurah              : (menghela nafas) Ada-ada saja. Pencurian di desa ini kok ndak ada habisnya. Mulai dari kehilangan sandal, rantang isi makanan, pakaian, sampai kendaraan. Seminggu yang lalu sandalnya Mbak Surti hilang. Katanya, sandal itu mahal sekali harganya. Beli di luar negeri. Lalu dia lapor ke saya, minta tolong untuk menggerakkan seluruh jajaran Hansip mencarikan sandalnya. Sandal saja beli di luar negeri. Mungkin itu kenang-kenangan dari majikannya saat jadi TKW dulu.
                        Lalu kemarin lusa, senter, pentungan termos kopi dan  rantang makanan di pos Hansip hilang. Ya baru ini ada Hansip kemalingan. Keterlaluan. Gara-gara itu, saya mulai habis isya sampai malam ikut muter-muter mencari. Jadi ndak bisa lihat sinetron kesukaan saya. (pada bagian ini bisa disebutkan salah satu judul sinetron yang sedang populer)
Nah, sekarang yang hilang malah lebih besar, uang kelurahan. Akhirnya mau tidak mau saya harus ikut mengejar. Apalagi tiga hari lagi Pak Camat mau datang melihat apakah uang bantuan dari Pemda sudah diterima dan digunakan atau belum. Ini bisa kacau kalau ketahuan dicuri. Jabatan saya sebagai Lurah bisa terancam.
Benar-benar keterlaluan. Desa Suka Makmur kok banyak maling. Tidak cocok dengan namanya, Suka Makmur. Siapa sih dulu yang punya ide nama Suka Makmur? Kalau begini terus, besok mau saya usulkan saja ke Presiden. Namanya diganti menjadi Suka Maling. Jadi kalau banyak pencurian saya tidak bakal disalahkan. Sudah sesuai dengan namanya.
(Seseorang masuk dengan terengah-engah)
Seseorang        : Pak, Lapor.
Lurah                          : Bagaimana?
Seseorang        : Sudah saya cari dari Sabang sampai Merauke...
Lurah               : ....berjajar pulau-pulau?
Seseorang                    : Bukan, nihil.
Lurah               : Walah.
Seseorang        : Lha Bapak sendiri?
Lurah              : Sama. Dari tadi saya jaga di sini tidak ada tanda-tanda maling yang lewat. Nihil.
Seseorang        : Wajar, Pak.
Lurah              : Wajar bagaimana?
Seseorang        : Mana ada maling celingak-celinguk lewat di depan sampeyan.
(Seseorang dan Seseorang masuk dengan tergopoh-gopoh)
Seseorang        : Pak, ada berita penting..
Seseorang        : Iya, Pak.
Lurah              : Ada apa?
Seseorang        : Tadi saya bertemu dengan Mas Poniman.
Lurah              : Mas Poniman?
Seseorang        : Iya....
Lurah              : Mas Poniman sia...
Seseorang        : ....katanya, mulai sekarang kita tidak perlu bingung kalau mau ngambil TV, kulkas, atau motor. Cukup dengan KTP saja kita bisa kredit TV lho, Pak. Bayangkan. Biasanya harus pakai BPKB atau sertifikat tanah, ya kan, Mbak?
Seseorang        : Benar, Pak. Apalagi cicilannya juga murah. Motor hanya 50 ribu per bulan. Kulkas dua pintu hanya 30 ribu perbulan. Apalagi TV hanya dua puluh ribu per bulan. Dan semua tanpa...
Lurah              : Diam! Sampeyan ini bagaimana? Tadi saya suruh apa?
Seseorang        : ee.. anu.. cari..
Lurah              : Cari maling kan? Kenapa malah cari kreditan?
Seseorang        : Mbak, sampeyan tadi ke sana apa tidak bertemu orang yang mencurigakan?
Seseorang        : Oh, yang mencurigakan?
Lurah, Seseorang        : Ada? Mana?
Seseorang        : Tidak ada, Pak.
Lurah              : Walah. (bicara sendiri) Wah, bagaimana ini. Kalau sampai lusa tidak ketemu bisa gawat. Nanti kalau aku dipecat bagaimana? Sudah dicari ke sana kemari tidak ada….
Seseorang        : Eh, Pak. (sambil menunjuk ke rumah)
Seseorang        : Iya, Pak. Jangan-jangan...
Lurah              : …eits, jangan gegabah dulu.
Seseorang        : Tapi ini kan rumahnya…
Lurah              : …..iya, tapi jangan asal menuduh dulu.
Seseorang        : Sudahlah, Pak. Pasti dia. Sekali maling tetaplah maling.
Lurah              : Tenang, tenang dulu. Kita lihat baik-baik dulu. (mengetuk pintu rumah) Kulo nuwun… Mas Maman… Mas Maman…. Mas Maman…. (hening)
Seseorang        : Lho, bener kan, Pak?
Lurah              : Bener apanya?
Seseorang        : Ya pasti dia. Lihat dia sekarang pasti ketakutan di dalam.
Seseorang        : Benar, Pak. Kita dobrak saja pintunya.
Semua warga  : Ya, ya.. kita dobrak saja pintunya.
Lurah              : Tenang, tenang dulu. Jangan ngawur.
Seseorang        : Sudahlah, Pak. Nanti dia keburu kabur lewat belakang. Ayo dobrak saja.
Semua warga  : Ya ayo… (mereka mengambil kursi kayu panjang di depan rumah dan akan digunakan sebagai alat pendobrak)
Semua warga  : Satu… dua…. Ti….
(Maman tiba-tiba muncul dari luar panggung)
Maman            : Hoi,  ada apa ini?
Lurah              : Lho, Maman? (pada warga) He, bangkunya... Anu, Man, maaf. Tadi kita sedang mengejar maling.
Maman            : Lha terus kok pada nggrumbul di depan rumah saya ada apa?
Lurah              : Tadi malingnya lari ke sekitar sini, jadi e..., kami mengejar ke sini dan e.... kebetulan lewat rumahmu, jadi..
Seseorang        : Jadi sekarang kamu ngaku saja Man. Mana hasil curianmu?
Maman            : Curian? Curian apa? Lha wong aku dari WC umum kok?
Seseorang        : WC umum? WC umumnya kan jelas-jelas rusak.
Maman            : Eh, anu, sungai.
Seseorang        : Sungai? Di sini mana ada sungai Man?
Seseorang        : Alah, ngaku saja, Man. Sekali maling tetap saja maling.
Maman            : He, mulutmu nggak pernah disekolahkan ya? Ngomong seenaknya aja. Aku tadi dari jalan-jalan kok.
Lurah              : Tenang, tenang. Jangan ribut. Man, kamu ngaku saja dari mana?
Maman            : Dari jalan-jalan, Pak. Suer!
Seseorang        : Lha itu apa?
Maman                        : Mana?
Seseorang        : Itu dibalik jaketmu.
Maman            : Nih liat (sambil membuka jaket)
Seseorang        : Di balik baju.
Maman            : Ini (sambil membuka baju) Puas?
Seseorang        : Lha itu apa? (sambil menunjuk buntelan dalam sarung Maman)
Seseorang        : Buka sarungmu!
Maman            : Ngawur! Ini aurat!
Seseorang        : Pasti itu, Pak!
Lurah              : Man, coba lihat isi bungkusan itu.
Maman            : Wah, jangan Pak. Ini bukan milik umum, Pak.
Lurah              : Sudah, keluarkan saja. Daripada kamu dikeroyok sama orang-orang.
Maman            : Ampun, jangan! (menyerahkan bungkusan pada Lurah)
Lurah              : (mengeluarkan sandal dari dalam bungkusan) Lho, punya siapa ini?
Seseorang        : Lho, itu kan sandalku yang beli di luar negeri? Jadi kamu Man? Hah?
Lurah              : Sudah, sudah. Kita tadi mau cari maling uang, bukan maling sandal.
Maman            : Lho, jadi, ini tadi bukan dalam rangka mencari saya, toh?
Seseorang        : Sekarang aku yang nyari kamu.
Lurah              : Sudah, cukup! Tadi uang kantor kelurahan dicuri. Kita sekarang sedang mencarinya.
Maman            : Oalah, lha ya mbok dari tadi ngomong. Saya kan nggak perlu deg-degan.
Seseorang        : Deg-degan apa? Jangan-jangan kamu juga yang nyuri di kelurahan?
Maman            : Kamu jangan sembarangan ya. Seenaknya saja menetapkan aku sebagai praduga tak berguna.
Seseorang        : Praduga tak bersalah.
Maman            : Itu dia maksudku.
Seseorang        : Nggak pernah sekolah saja ngomong sok yes.
Maman            : Daripada kamu, pernah sekolah tapi cuma bisa ngomong.
Lurah              : Cukup! Jadi benar kalau kamu bukan yang mencuri uang kelurahan.
Maman            : Eits, jangan salah. Jelek-jelek gini saya, Maman Supraman, nggak bakal mencuri uang rakyat. Itu prinsip!
Lurah              : Iya, iya. Kalau begitu, kamu ikut ronda apa nggak?
Maman            : Lho ya pasti donk. Saya kan warga negara yang baik. Selalu ikut kegiatan kemasyarakatan. Apalagi kegiatan ronda seperti ini. Ya, kan? Ayo semuanya! Kita berangkat! Siap semuanya! Satu, dua, tiga, sahuuur... sahur. Sahuuur... sahur. (Maman ber-uforia sendiri sedangkan yang lain hanya bengong. Meskipun ngotot, yang lain masih bengong. Malah semakin lama terlihat kejengkelan di wajah para warga.)
Lurah              : Stop! Kamu ini apa-apaan?
Maman            : Lho, kita kan mau ronda Pak?
Seseorang        : Man, ini bukan bulan puasa! Bukan ronda sahur. Kita mau cari maling!
Maman            : Oh, maaf. Kalau begitu, maliiiing... maling. Maliiiiing.... maling.(dengan nada yang sama)
Lurah              : Man!
Maman            : Apalagi Pak?
Lurah              : Jangan keras-keras!
Maman            : (sambil berbisik) Maliiiing... maling. Maliiiing maling.
Lurah              : Sudah, ayo kita lanjutkan! (warga pergi meninggalkan Maman yang masih asyik sendiri. Setelah sadar sendiri, bingung)
Maman            : Lho, hei! Busyet! Ditinggal! Hei! Wah, payah orang-orang. (celingak-celinguk memastikan keadaan aman) Hehehehehe... Untung yang di sini tidak digeledah. Kalau ketahuan, bisa kacau acara. (menghampiri tempat dekat Maling menyembunyikan barang curiannya, lalu mengambil sebuah tas plastik, melihat isinya dan tertawa) Ini kalau ketahuan bisa marah yang punya. Diselesaikan dulu, baru menyusul ronda. (mengeluarkan isinya, mangga muda.) Nah, siiip. Pencuci mulut. (kemudian Maman memakannya)
Maling             : (keluar dari tempat persembunyiannya, menodongkan celurit) Mas, serahkan bungkusan itu.
Maman            : Siapa sampeyan?
Maling             : Tidak perlu banyak bicara. Serahkan saja bungkusan itu.
Maman            : Waduh, mas. Ini tadi sulit dapatnya. Saya saja tadi hampir jatuh, digigit semut, dikejar tawon, kecebur sungai....
Maling             : Hei! Aku tidak mau mendengar curhatanmu. Serahkan! (mengacungkan senjata)
Maman            : Iya, iya. (menyerahkan bungkusan.) Ini juga, Mas?
Maling             : Ndak usah. Buat kamu aja. (pergi)

0 Response to "naskah drama 2"

Post a Comment